Atletico Terpaksa Memotong Gaji Pemain dan Staf Karena Krisis Virus Corona

Berita bola terbaru hari ini, Sabtu, 28 Maret 2020. Atletico Madrid telah mengambil keputusan untuk memotong upah staf mereka, termasuk para pemain, untuk meringankan beban keuangan pada klub saat mereka berjuang terhadap dampak ekonomi dari pandemi virus corona, kata klub Liga Spanyol itu pada hari Jumat waktu setempat.

Atletico bergabung dengan rivalnya Barcelona, ​​yang memberlakukan pengurangan upah wajib pada pemain mereka selama periode penutupan setelah Spanyol menjadi negara kedua yang paling parah terkena dampak di Eropa di bawah Italia.

Atletico melakukan investasi besar musim panas lalu ketika mereka menghabiskan 112 juta poundsterling untuk Joao Felix yang berusia 19 tahun dan itu sangat menghabiskan keuangan klub, ketika cedera pada Diego Costa dan Alvaro Morata yang berarti mereka membutuhkan penyerang pada Januari, mereka tidak mampu untuk membelinya.

Spanyol memiliki hampir 57.800 kasus yang dikonfirmasi dengan 4.365 kematian akibat pandemi dan negara itu telah dikunci sejak 14 Maret dengan periode diperpanjang 15 hari hingga 12 April.

CEO Atletico Madrid, Miguel Angel Gil mengatakan pemotongan upah diperlukan untuk menjamin “kelangsungan klub” dengan staf dibayar meskipun musim ditangguhkan tanpa batas waktu, yang berdampak pada pendapatan klub di seluruh Eropa.

Gil mengatakan klub membuat “keputusan sulit” untuk meminta File Peraturan Pekerjaan Sementara (ERTE) yang memungkinkan mereka untuk memotong upah ketika keadaan di luar kendali mereka.

“Situasi seserius ini memaksa kami membuat keputusan sulit yang dibutuhkan untuk kebaikan klub. Saya ingin berterima kasih kepada semua orang di klub atas usaha spesialnya selama masa-masa sulit ini,” ujar CEO Atletico, Gil Marin, seperti dilansir Marca.

“Sayangnya, dan dengan tujuan utama menjamin keberlangsungan klub, kami terpaksa meminta pemotongan gaji sementara untuk profesi yang tidak bisa menjalankan tugasnya karena situasi darurat di negara ini, karena mereka menghentikan aktivitas sepenuhnya, begitu juga mereka yang jam kerjanya berkurang.”

“Keduanya memengaruhi karyawan, begitu juga pemain dan pelatih dari tim kami. Kami sedang berupaya untuk meminimalisasi dampak dari langkah ini dan membatasi ke yang dibutuhkan, sehingga ketika kompetisi bergulir lagi, segalanya akan berjalan normal.”

“Itu, seperti yang saya bilang, adalah keputusan sulit, tapi tanggung jawab menjaga masa depan Atletico Madrid mewajibkan kami untuk mengambilnya,” katanya.

Atletico berada di urutan keenam di Liga Spanyol, satu poin dari tempat keempat dan kualifikasi Liga Champions dengan 11 pertandingan tersisa. Namun, mereka lolos ke perempat final Liga Champions setelah menyingkirkan juara bertahan Liverpool awal bulan ini.

UEFA Bakal Refund Pemilik Tiket Euro 2020

Berita bola terbaru hari ini, Kamis, 19 Maret 2020. UEFA telah buka suara untuk meyakinkan para pemegang tiket Euro 2020 setelah mengumumkan akan menunda Euro 2020 selama 12 bulan – yang sebelumnya akan diadakan musim panas ini di 12 negara Eropa yang berbeda – karena masalah kesehatan dan untuk menghindari penyebaran lebih luas dari virus corona.

“Tanggal baru yang diusulkan adalah 11 Juni hingga 11 Juli 2021 yang seharusnya membantu seluruh kompetisi di Eropa yang tertunda karena keadaan darurat virus corona,” bunyi pernyataan resmi UEFA, Kamis (19/3/2020).

Badan yang mengatur sepak bola Eropa, UEFA mengatakan kepada ara pemilik tiket yang tidak bisa menghadiri turnamen pada tahun 2021 akan dikembalikan dananya secara utuh.

Ia menambahkan bahwa informasi lebih lanjut tentang proses pengembalian dana akan dikomunikasikan kepada pemilik tiket melalui email dan di situs web resmi UEFA pada bulan depan.

“UEFA ingin meyakinkan pembeli tiket yang tidak bisa hadir di 2021 akan mendapat nilai nominal tiket sepenuhnya. Informasi lebih lanjut tentang proses pengembalian dana akan dikomunikasikan langsung ke pemilik tiket,”

UEFA, yang mengadakan konferensi video dengan semua federasi anggotanya ada hari Selasa, menambahkan bahwa langkah ini juga sebagian untuk membantu semua kompetisi domestik, yang saat ini ditunda karena darurat COVID-19.

“Penjadwalan ulang ini akan membuat seluruh kompetisi domestik yang tertunda karena pandemi virus corona bisa diselesaikan.”

UEFA 2020 dijadwalkan akan berlangsung di dua belas kota di seluruh Eropa dari 12 Juni hingga 12 Juli 2020. Tanggal baru yang diusulkan adalah 11 Juni hingga 11 Juli 2021.

“Kesehatan para penggemar, staf, dan pemain, harus menjadi prioritas nomor satu kami. Dengan semangat itu, UEFA mengajukan serangkaikan opsi sehingga kompetisi dapat selesai musim ini dengan aman,” bilang Presiden UEFA, Aleksander Ceferin.

“Saya bangga dengan respons rekan-rekan di seluruh sepak bola Eropa. Ada semangat kerja sama yang nyata, dengan semua orang mengakui bahwa mereka harus mengorbankan sesuatu untuk mencapai hasil terbaik,” ucap Aleksander Ceferin lagi.

Semua kompetisi dan pertandingan UEFA untuk klub dan tim nasional baik pria dan wanita kini telah ditunda hingga pemberitahuan lebih lanjut.

“Semua kompetisi dan pertandingan UEFA, termasuk pertandingan persahabatan, untuk klub dan tim nasional baik pria dan wanita telah ditunda hingga pemberitahuan lebih lanjut.”

Berita Bol Terbaru Hari Ini: Manajer Liverpool Komentari Soal Virus Corona Yang Bisa Menghambat Gelar Juara Mereka

Berita bola terbaru hari ini, Selasa, 3 Maret 2020 datang dari Manajer Liverpool, Jurgen Klopp yang mengomentari soal wabah virus corona yang bisa menggagalkan Liverpool untuk meraih gelar Liga Inggris.

Sebelumnya, laman berita bola Telegrah mengatakan Liverpool, yang unggul 22 poin di puncak klasemen Liga Inggris, mungkin tidak akan dinobatkan sebagai juara jika kompetisi dibatasi oleh wabah virus corona.

Namun, Klopp yang berbicara menjelang pertandingan putaran kelima Piala FA dengan Chelsea pada Rabu dini hari mengatakan: “Saya rasa penggemar kami bukan paranoid dan cerita ini dibangun oleh orang-orang yang tidak menyukai Liverpool,” kata Klopp seperti dikutip Metro.

“Jika Anda bertanya pada saya seberapa besar peluang juara, siapa yang akan bermain di Liga Champions musim depan, itu lebih menarik tentunya. Itu berita bagus, tapi ketika saya membacanya pertama kali, saya berpikir: ‘Wow! Benarkah ada yang berpikir seperti itu?’ Fans Liverpool tidak akan bodoh untuk percaya hal seperti itu,” tandasnya.

“Ini adalah masalah yang sangat serius dan bukan hanya dihadapi pada sepakbola tapi seluruh elemen masyarakat di dunia,” ujarnya seperti dilansir dari Express.

“Orang-orang tidak bisa menghindari dari masalah ini, kami sekarang hanya bisa melakukan apa yang bisa dilakukan untuk menjaga diri,” lanjut Klopp.

“Semoga orang-orang yang jauh lebih pintar dapat menemukan obat untuk itu. Jelas, virus ini adalah masalah yang besar,” urainya.

Pemain kesebelasan termuda Liverpool adalah saat mengalahkan Shrewsbury 1-0 dalam ulangan putaran keempat dan Klopp mengatakan ia kemungkinan akan menggunakan beberapa pemain yang sama, tapi ia akan menurunkan lebih banyak pemain utamanya.

“Ini bukan tentang kesetiaan. Mereka adalah pemain kami juga.”

“Jika kami memenangkan Piala FA, mereka akan terlibat dalam perayaan kami. Apakah mereka akan bermain besok malam, saya belum tahu, kita akan lihat, pasti tidak semuanya.”

“Dari tim yang bermain melawan Shrewsbury pasti akan ada beberapa yang main, tapi siapa itu, kita akan lihat nanti.”

“Ini situasi yang jauh berbeda dari pertandingan terakhir. Jika Anda melihat tim yang bermain melawan Shrewsbury, itu merupakan pemain yang kami pikir masuk akal untuk melawan mereka.”

“Tapi kali ini kamu akan melawan salah satu tim terbesar di Inggris, Chelsea. Tentunya kami akan menurunkan lebih banyak pemain utama pada laga nanti.”

Pelatih Chelsea, Frank Lampard juga mengatakan kalau Liverpool harus menurunkan pemain utamanya.

“Kami berharap Liverpool menurunkan tim terkuatnya, saya yakin mereka akan memainkan tim terkuat, ya paling tidak mendekati lah,” ujar Lampard di laman berita bola Sportskeeda.

Sterling Terancam Absen Saat Manchester City Jumpa Madrid

Manchester City telah mengkonfirmasi bahwa Raheem Sterling akan absen dalam pertandingan Liga Inggris hari Minggu dengan West Ham karena cedera hamstring, yang diderita saat kekalahan timnya 2-0 melawan Tottenham.

Masih ada ketidakpastian sejauh mana cedera pemain sayap berusia 25 tahun itu, di tengah kekhawatiran ia bisa absen hingga empat minggu. Itu akan membuat Sterling tidak tersedia untuk pertandingan leg pertama babak 16 besar Liga Champions City melawan Real Madrid.

“Raheem Sterling akan melewatkan pertandingan kami menghadapi West Ham akhir pekan ini, setelah pemindaian menunjukkan dirinya menderita masalah pada hamstring kirinya. Semua orang di City berharap @sterling7 bisa pulih sepenuhnya dengan cepat,” tulis akun Twitter resmi Manchester City dikutip dari laman berita bola BBC.

Cedera Sterling bertepatan dengan istirahat pertengahan musim klub, yang dimulai setelah pertandingan Hammers dan berlangsung selama hampir dua minggu. City kemudian melakukan perjalanan ke Leicester pada 22 Februari, sebelum mengunjungi Bernabéu empat hari kemudian.

Pep Guardiola berharap bisa memainkan Sterling melawan Real Madrid, dengan serangkaian uji coba perlengkapan untuk mengikuti perjalanan ke Spanyol. Dia mungkin setidaknya bisa memanggil Leroy Sané, yang telah absen karena cedera lutut yang diderita di Community Shield.

Setelah final Piala Carabao melawan Aston Villa pada 1 Maret, City bertandang ke Hillsborough untuk pertandingan putaran kelima Piala FA di tengah pekan, dan kemudian Old Trafford untuk derby Manchester pada Minggu 8 Maret.

Berita Bola: Penyerang Manchester City Lebih Haus Gol Setelah Mencetak Hat-trick

Berita Bola – Penyerang Manchester City, Sergio Aguero lebih hasu gol lagi setelah mencetak hat-trick yang ke-12nya di Liga Inggris yang memecahkan rekor menjadi pencetak gol dari luar negeri paling produktif dalam sejarah Liga Inggris.

Tiga gol pemain Argentina itu dalam kemenangan 6-1 di Aston Villa pada hari Minggu membuatnya unggul dua poin dari Thierry Henry dengan 177 gol dan melampaui rekor Alan Shearer dari 11 hat-trick.

Pemain berusia 31 tahun itu sebelumnya menyatakan akan meninggalkan Manchester City pada musim panas 2021 dan kembali ke klub pertamanya, Independiente, ketika kontraknya berakhir. Pep Guardiola terbuka untuk Aguero mempertimbangkan kembali meskipun dia mengatakan itu akan menjadi keputusan sang pemain.

“Setelah ini, saya ingin terus maju dan terus mencetak lebih banyak gol, tetapi yang paling penting bagi saya adalah tim terus menang dan menang,” katanya seperti dikutip dari laman berita bola The Sun.

“Saya tidak tahu apa yang akan terjadi dari sekarang hingga akhir musim, tetapi ini adalah momen untuk dinikmati.”

“Saya sangat senang bisa memecahkan rekor. Selalu menyenangkan menerima penghargaan. Saya ingin mengucapkan terima kasih kepada rekan setim saya karena telah membantu saya. Juga, saya sadar tidak mudah untuk mencetak 12 hat-trick di Liga Inggris, karena ini adalah kompetisi yang sulit. Saya sangat bangga dan sangat senang karenanya.

Kalah Dalam Perburuan Gelar Akan Menghantui Liverpool

Liverpool v Barcelona - UEFA Champions League Semi Final: Second Leg

Berita Bola – City berhasil meraih gelar Liga Inggris dengan kemenangan di Brighton pada hari Minggu, mengumpulkan 98 poin, hanya satu poin lebih banyak dari Liverpool. Jumlah yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk tim yang berada di posisi ke dua klasemen.

Liverpool unggul tujuh poin pada Januari, tetapi City mengatasinya dengan memenangkan 14 pertandingan terakhir mereka.

Dan sementara Liverpool memenangkan sembilan pertandingan terakhir mereka, Hayes – manajer Chelsea Women – percaya bahwa kegembiraan The Reds membuat mereka lebih baik ketika mereka mengendalikan perburuan gelar.

Berbicara di berita bola The Debate , dia berkata: “Ada satu hal yang saya rasakan waktu itu, bahwa mereka begitu semangat memenangkan gelar.”

“Ketika kamu berada di posisi itu dan kamu mulai melihat itu, tapi tidak bisa dicapai, itu akan menghantui mereka.”

Namun, mantan pemain tengah Hull City dan Brighton Rosenior dengan cepat membela The Reds.

“Mereka mendapat 97 poin,” kata Rosenior.

“Mereka tidak kehilangan itu. Siapa pun yang menang benar-benar mendapatkannya.”

“Ini adalah dua tim terbaik di era ini. Tidak ada ego, yang ada pemain top kelas dunia.”

Terlepas dari jarak poin sedikit yang akhirnya menentukan gelar, Dion Dublin percaya mungkin ada saat-saat yang bisa dilihat Hayes dengan “mata manajerial”, di mana Liverpool bersalah.

“Aku sudah berada di posisi itu dan hampir gagal,” kata Hayes.

“Aku tahu bagaimana rasanya ketika kamu merasa nyaman dan mulai melihat ke atas.”

“Hanya para pemain dan manajer yang akan tahu apa yang hilang pada momen penentuan, terlepas dari betapa hebatnya mereka.”